Langit Vanilla

Langit Vanilla

Wani Ardy / Nov 15, 2019

Langit Vanilla Kumpulan puisi prosa dan catatan peribadi Wani Ardy

  • Title: Langit Vanilla
  • Author: Wani Ardy
  • ISBN: null
  • Page: 416
  • Format: Paperback
  • Kumpulan puisi, prosa dan catatan peribadi Wani Ardy

    • [PDF] Ö Free Read ↠ Langit Vanilla : by Wani Ardy ì
      416 Wani Ardy
    • thumbnail Title: [PDF] Ö Free Read ↠ Langit Vanilla : by Wani Ardy ì
      Posted by:Wani Ardy
      Published :2019-08-25T23:04:14+00:00

    About "Wani Ardy"

      • Wani Ardy

        Wani Ardy Is a well-known author, some of his books are a fascination for readers like in the Langit Vanilla book, this is one of the most wanted Wani Ardy author readers around the world.


    116 Comments

    1. Orang tulis puisi berbunga-bunga.Dia tulis puisi, polos dari hati.Jujur tentang siapanya dia.Tidak selindung seperti tulisan-tulisan yang cuba tampil intelek, gagah, tabah.Kalau sedih, cakap sedih.Bila putus cinta, tulis putus cinta.Bila bodoh, lemah, tulis bodoh, lemah.Sebab aku terus ikut tulisan dia dari dulu,dia jujur.Manusia paling biasa yang senjatanya jujur.Sebab tu tulisannya tidak bermuka-muka.Dia sendiri cakap dia menyampah.Jadi dia tak buat.Memang dia tak buat.Sebab itu kita hormat.


    2. "Kau memang malas baca buku, kan? Kau lihat muka depannya saja.Kau ingat kalau aku ceraikan isi buku dengan kulit luarnya,dan aku jual,mana yang lebih mahal?kau nak beli kulit?"Jujur, sejak aku kenal Kak Wani lewat seorang teman maya, aras kesukaan aku pada antena puisi makin bertambah. Buku yang punya kertas menguning ini aku dapatkan dua hari yang lalu. Ya, di pesta buku.Mengapa aku beli? Sedangkan bisa saja aku baca lewat laman Kak Wani sendiri. Kalau kau rasa apa yang aku rasa, mungkin jawap [...]


    3. Mungkin kerana dia perempuandan aku juga perempuanMaka dapat menghayatimemahamiluahan hatinya.Walau ada yang terasa kasarMalah ada yang langsung tak kufahamTapi,Bagaimana pula dengan kata-katayang berjaya menyentuh jiwa itu?Aku mengaguminyaMengapa tidak?Aku terkesan dengan bait katanyaMengapa tidak?Dan aku mahu memberinya 5 bintangMengapa tidak?


    4. Ini aku kopipes dari blog aku sendiri. Malas campur sengaja sebenarnya. Ah, persetankan!***Jujur sebenarnya aku tidak begitu mengenali wanita bernama Wani Ardy ini. Aku tahu dia seorang pemuisi, penyajak, penyair, pensyarah, perempuan, sebab aku pernah tengok dia beraksi secara langsung di beberapa pentas yang aku sendiri sudah ingat-ingat lupa (oh, maafkan aku kerana 'kemudaan' aku ingatanku kian merosot!). Kali terakhir aku pernah melihat dia adalah di KLPAC pertengahan tahun lepas. Itupun ada [...]


    5. pernah rasa org bisik kat telinga kau pastu rasa geli-geli?yang ni lagi power sebab kau rasa sakit,geli,suka,duka dan tangis sambil sedu-sedujangan salahkan aku kalau aku kata buku ni berhantu dan ada penunggu.kali baca kena rasuk empat lima jam tanpa henti tau!mak panggil basuh pinggan pun kita tak sedar nanti


    6. Naskah untuk dilepaskan; RM12.00. PM je.Pelik kan? mana la si 'pengarang' dapat idea untuk segala sajak, puisi, catatanc dlm Langit Vanilla. Hatta sebijik jerawat pun boleh dipuisikan?????Mmg lain daripada yang lain


    7. Puisi ialah sesuatu yang saya mampu baca tapi tak mampu nak hadam,Sedikit menyesakkan dada,nafas pun rasa x cukup dibuatnya,jadi masa yang diambil agak lama,ingat boleh hadap sekali dudukrupa-rupanya memang tak mampu.Ada puisi yang saya faham ada yang buat saya keliru ada tu yang memang takdapat difahami langsung,ada juga kisah-kisah pendeksah-kisah pendek yang menarik dan buat saya teruja.Kepada rakan GR Ririn,Terima Kasih sebab sudi pinjamkan naskah ini,sesuatu yg menarik utk dibaca tapi meman [...]


    8. Langit itu rupanya bukan sekadar berwarna biru. Bukan setakat warna kelabu yang kadang-kadang terlihat. Juga bukanlah hanya merah meremang di waktu senja.


    9. Alhamdulillah. Done.Tutup buku dan fikir. Ya Allah, untungnya dia ni ada kelebihan menulis macam ni. Dapat kita rasa sarat perasaan seorang Wani Ardy.Cara dia menulis, cara dia bercerita tentang semuanya, sangat kreatif dan tersusun sekali.Sejujurnya, tak semua kisah didalam langit vanilla ini saya faham tapi saya tetap baca dan rasaAda beberapa kisah dalamnya menyentap jiwa yang membaca,"Dan bila kita semakin tua, wajah makin iras ibu bapa kerana Allah tau kita rindu, kita perlu lihat wajah mer [...]


    10. Langit Vanilla oleh Wani Ardy.Adakalanya, bahasanya buat aku rasa; "Eh. Kasarnya bahasa dia tulis."Mungkin itu jiwanya.Adakalanya, aku rasa aku tak faham apa yang cuba disampaikan. Well, aku tak rasa apa yang dia rasa. Itu pasti.Tapi selebihnya buat aku tersenyum. Mungkin ada rasa yang sampai di jiwa.Bak kata Wani Ardy dalam Pemuja Rahsia,"Hati manusia itu sesuatu yang rumit, sulit. Sepuluh orang boleh melalui peristiwa yang sama, tapi belum tentu dua orang akan merasa perkara yang sama."Aku mun [...]


    11. Alhamdulillah, buku Wani Ardy selamat sampai hari ini (5/1/2012) via pos laju, seperti Bro Aloy Paradoks cakap masa perlancaran buku ini di BOCO 2011. Bagi saya, buku ini unik. Sebab? Ia di isi dengan catatan dan puisi. Bukunya kecik comel tapi cukup PADAT! Saya dapat 'relate' kan diri saya dengan kata-kata Wani Ardy dalam buku ini. Mukasurat pertama terus menangkap minat saya untuk terus membaca. Dan Tanpa disedari, saya sudah baca hingga ke mukasurat 10. Yang bestnya, saya membaca buku ini sec [...]


    12. I'm not that big fan of poetry but somehow I like Wani Ardy's writing - puisinya, cereka pendeknya mahupun apa-apa catatan dari Wani tidak pernah menghampakan aku malah selalunya buat aku fikir, kaji dan fikir lagi. Dalam Langit Vanilla aku paling suka Laut Coklat Langit Vanilla - interesting, iya aku suka ending jalan cerita yang begitu. Wani bagi aku one of 'penasihat' hidup paling bagus - read her blog, you'll know what I mean. Aku harap ada lagi buku dari Wani yang begini. Berbesar hati aku [...]


    13. aku baca bila otak aku tengah huru hara dan seterusnya banyak jawapan untuk keserabutan itu aku jumpa.aku bagi 5 bintang untuk kepuasan itu =)


    14. Currently re-reading it for the 5th time. At times I need some reminders of my own, I'll read again. Even though Langit Vanilla is written by Wani Ardy on her life experiences & trials, I find everything is somehow close to me. So closely related that I felt she is writing about me, my life. Langit Vanilla sure represents me and most of the other ladies especially, on who we are in this everyday life, on how we should take it is & so forth.Truly a book of comforting words; deep, but not [...]


    15. a good companion for a lonely soul. a good advice for person who always thought of giving up. "jangan menyesal yang lalu, jangan menyumpah yang sudah." kun fayakuni'll read it again from time to time.


    16. Bersesuaian dengan deskripsi buku ini sebagai kumpulan puisi, prosa dan catatan peribadi; saya sering mempunyai satu tanggapan bahawa tulisan berkisarkan/berdasarkan rentetan peristiwa dalam kehidupan seseorang itu mudah saja akan menarik minat atau perhatian para pembaca, sesuai dengan sifat semulajadi kita manusia yang "ingin tahu". Melalui puisi-puisi dan catatan Wani Ardy ini, saya dengan mudah saja boleh relate-kan beberapa hal/perkara yang disentuh dalam buku ini. Secara jujurnya, saya suk [...]


    17. Aku tenggelam dalam tiap baris kata-katanya.Hanyut tak sedar di bawa ke mana. Entah kebetulan atau apa kerana aku rasa aku dengan Wani punya rasa yang sama. Punya kesedihan yg sudah lama dipendam. Melewati setiap stanza, aku tersenyum. Kadang ada jua bergenang air mata. Entah. Aku terkesan.Dalamnya ada cerita cinta, pengalaman, kegigihan, ketakutan, soal jodoh, kehidupan dan macam-macam.Aku akan sentiasa belek kembali tiap lembaran yang aku suka. Aku perlu sentiasa memujuk hati sendiri.


    18. Tulisannya terasa dekat sekali dengan aku. Berharap Wani akan terus menyimpan dan mengumpulkan segala coretannya agar suatu hari nanti boleh terbit buku cacatan hidup, seperti Pak Latiff Mohidin. Seolah olah sedikit pengalaman hidup penulis, meresap masuk ke dalam diri.


    19. mulanya saya terbaca sub-topik Wajah, sayu bila membacanya di saat ayat ni,"Aku percaya wajah aku DILUKIS BEGINI supaya TIAP KALI AKU RENUNG CERMIN, aku nampak Ummi dan Ayah. Lalu tidak kira ke mana aku pergi, dan manusia apa aku jadi, aku membawa Ayah dan Ummi bersama. Dan bila kita semakin tua, wajah kita semakin iras ibu bapa, kerana pada waktu itu, mereka mungkin sudah tiada, dan ALLAH tahu kita rindu; kita perlu lihat wajah mereka." Bagi saya setiap pengalaman penulis, tersirat REDHA dan ke [...]


    20. "My feminine side is so attach to this book."Langit Vanilla adalah sebuah buku puisi yang sejujurnya telah lama saya ingin baca. Mungkin kerana penulisnya, Wani Ardy adalah antara penulis wanita indie yang ingin sekali saya jelajahi. (Izinkan saya menggunakan perkataan 'indie' di sini.)Sebenarnya, perkara pertama yang menerjah benak saya apabila menyentuh buku ini ialah, membandingkannya dengan buku puisi penulis seangkatan beliau, Fynn Jamal, Puisi Tepi Jalan. Mungkin ada yang mengatakan ianya [...]


    21. Punca kekuatan sejak 2010 sehingga kini.Terima kasih Wani Ardy untuk perasaan kuat, untuk perasaan selamat, untuk perasaan redha y kau titipkan di blog dan dalam buku ini.Dan terima kasih Muhammad Azim untuk buku y sarat dengan pesanan dan kasih sayang ini.Pila kau baca buku ni, kau akan rasa macam main teka teki. Kau baca baca, kau ulang ulang baca sampai kau faham apa y Wani Ardy cuba sampaikan. Kau serius akan puas bila kau faham.Bila kau baca buku ni, kau akan mula sedar betapa pentingnya un [...]


    22. apa lagi boleh aku kata? aku berpuas hati. sepanjang aku mengikuti karier Kak Wani, aku sangat-sangat menghormati beliau. bermula daripada lagu-lagunya, kemudian puisi-puisinya, aku bagai star-strucked apabila dia kata "eh, awak ada hantar email kat saya kan?" ketika aku nak minta autograf untuk buku ni drpd beliau di GB itu hari. tak sangka, kak wani ingat aku. terima kasih kak wani untuk buku ni.


    23. Himpunan Puisi Prosa, Prosa dan catatan peribadi Wani Ardy. Ada kata-kata ringkas yang perlu difikirkan panjang-pangjang, direnungkan untuk dapat maknanya. Bahasanya segar, dan biasa tetapi punya makna. Antara kata-kata yang beri makna:"Reda bukan bererti kita merela diri dihanyut. Badai datang kita tentang. Badai datang, kita tentang. Kalau kita gagal dan ia menolak kita ke belakang, kita renang semula ke hadapan."


    24. Tulisan yang bagi aku jujur dan penuh emosi. Setiap apa yang Wani Ardy tulis dan kongsi, seperti dia sedang berbicara dengan pembacanya. Apa yang dia rasa, alami dan fikirkan. Walaupun hanya dengan puisi, prosa dan catatan, ia mampu. Fahami rasa jatuhnya seorang perempuan dan bagaimana dia bangun. Teruskan menulis ya, Kak Wani. Sebuah buku yang menarik.


    25. Benda baik ni kita kena cari dan usaha dapatkan. Kalau setakat jealous tengok orang lain ada, tu tak cukup. Macam hidayah. Baca buku ni di waktu pagi, terasa macam jiwang acah alim pulak. Hohoho.Coretan jujur mendamaikan. One best quote:Mungkin ada masa Tuhan buat kita jatuh cinta bukan untuk sampai ke penghujungnya tapi untuk menimba pengalamannya.


    26. Tahun yang paling banyak aku layan puisi sama ada dalam bentuk bahasa sendiri dan bahasa asing. Mungkin makin jatuh hati dengan kiasan kata yang kadang-kadang buat diri rasa tersentak dan makan dalam.Kadang-kadang kita jumpa apa yang kita cari dalam bentuk pena orang lain.



    27. Masih menimbang untuk menghadiahkannya kepada siapa. Kerana siapa itu aku tengah figure out adakah dia akan baca?


    28. Penggemar puisi mcm diri ini mmg akan suka buku ni. X kan bosan walau bace berulang kali.Deep for certain puisi.


    29. since bintang jatuh till now, wani ardy never fails to make me cry like a baby reading her masterpiece. like seriouslyyy! k.


    Leave a Reply